Cintaku sudah mulai tumbuh di Gwangju

Teman, kadang aku tak percaya dengan pepatah yang bilang “Hujan emas di negeri orang, Hujan batu di negeri sendiri” pilih mana? lha yo mendingan pilihannya seperti ini bukan? “Hujan batu di negeri orang ato Hujan emas di negeri sendiri”? atau malah kedua-duanya adalah hujan batu, atau kedua duanya adalah hujan emas, ahh.. malah pusing jadi mikirin batu dan emas 😀

Yang jelas seenak-enaknya hidup di negeri orang itu pasti enak hidup di negeri tercinta iya gak? ada yang gak setuja? heheh :-D, yang gak setuju silahkan kasih komentar ya, alasanya apa 🙂

Hidup di negeri orang yang bukan negara islam, ato bahkan di negera yang tak beragama (hhee, seperti di Korea ini) itu memang ada tantangan tersendiri.

  1. Makan : ini adalah hal yang sangat penting, krn sesuatu yang haram itu tempatnya di neraka, dan bagaimana dengan anak kita besok, bukannya makanan yang kita makan itu akan jadi darah dan daging, tentu itu juga akan berefect pada anak kita besok. Di sini rata2 daging babi, adapun daging ayam maupun sapi pasti tidak di sembelih dengan nama Allah, ketika mau beli ciki saja bingung, soalnya banyak yang terbuat dari itu deh, es krim juga lhoo.. makanya bingung klo mau jajan.
  2. Sholat : lha ini dia tantanganya, gak ada adzan, klo gak pasang aplikasi prayer remainder ya jelas lupa wong jam kuliah saja dari jam 3 sampe jam 6 pdhl ashar jam setengah 4 dan magrib jam set 6. wah wah wah.. ya kan mereka bukan muslim ya wajar ngasih jadwal kuliah kek gitu. Kemudian Korea juga ada empat musim, kalau di musim dingin/salju subuh jam setengah tujuh pagi, magrib jam setengah 6. Kalau musim panas magrib bisa jam setengah 8, subuh jam setengah empat. Repot kan kalau tidak pakai aplikasi semacam prayer reminder?
  3. Ngomong : lha ini ribetnya, disini masyarakat sini ya mirip spt di indonesia lah, rata2 hanya kalangan akademisi yang bisa bhs inggris, yang lain ya pake bhs local 😀 termasuk klo mau blanja, pamflet, pengumuman, bis, halte apapun lah pake bhs local alias bahasa Korea.
  4. Culture Shock: klo imam syafi’i aj ketika liat betis dia lupa beribu-ribu hadits, bagaimana dengan aku ya? hehhe, klo dulu di indo ketika liat yang hot-hot gitu masih bisa istigfar, ya klo disini gimana ya? soalnya umum mah klo disini, ya itu udah jadi umum, ke kampus ato kuliah pake kek gituan itu umum disini bro. 😛
  5. Toilet Shock: mau aku foto sih toiletnya, ato besok aku jadiin postingan sendrii deh, disini klo di toilet ada semacam pencet-pencetan kyk buat maen game itu, ternyata itu bisa milih mau di semprot pake air panas ato adem, berapa kekuatan semprotannya, kemudian klo udah di semprot mau di anginin apa dipanasin dsb wkwkkw.. yang jelas tau lah disini rata-rata pake tisu, tapi aku tetep lebih suka air lah 😀

Nah dari sekian problematika alhamdulillah sampai sekarang sudah menemukan beberapa solusi:

  1. Makan : Belanja daging seminggu sekali habis jumat, ada daging halal, klo jajan ciki harus dibaca komposisinya ada dueji goginya gak, klo mau bisa ke tempat yang jualan ayam hidup terus di sembelih sendiri di sana 😀
  2. Sholat : wah ini tadi temenku bawa sajadah ke kelas, jadi enak, klo gak ada sajadah ya kertas pun jadi, ato jaketpun jadi, yang jelas ketika ada waktu break dan itu waktu sholat ya sholat lah.. misal di keramain ya tinggal kita sholat, ngapain kita mikirin orang, wah malu ahh.. kek orang gila di pinggir jalan sholat, lhaa wong mereka yang bermaksiyat cium-ciuman di tempat umum pdhl bukan dengan istrinya aja gak malu, kok kita yang mau beribadah sama Allah malu.. harusnya malu dong, klo sampai malu sholat di tempat umum, 😛 toh mereka juga cuek, klo yang udah tau mereka juga paham kok.. ok #solved
  3. Masalah bahasa memang harus belajar, toilet ya adaptasi lah, dan mata juga perlu untuk adaptasi 😛 hhahhaha.

Disamping itu sesuai dengan judulnya, alhamdulillah disini ada saudara-saudara pekerja dari indonesia yang bisa bikin ramai, temen-teman exchange, dan yang jelas event-event yang gak kalah seru. bisa saya list:

  1. Ada yasinan bulanan di masjid Umar bin Khatab, klik aku dong klo mau tau  nah ini tiap bulan sekali, jadi kita bisa ketemu sama temen-teman pekerja dari indonesia, dulu pas pertama ke sana langsung di suruh kultum, haha, padahal orangnya saja kek gini 😀 , ya saling menasehati itu wajib kok 😀 , termasuk dulu juga aku diminta jadi khotib dan imam sholat ied di masjid ini. Seneng aja bisa bermanfaat yah, ilmu yang selama ini dikaji akhirnya dipake juga 😀
  2. Sering banget ada acara makan-makan, masak-masak, dkk , ini dia orangnya Mas Wasis yang selalu jadi sponsor kita pas acara makan2 heheh :-D, kita mah tinggal makan dan masak, e klo aku sih tinggal makan nding wkkw. ini yang buat krasan disini heheh.
  3. Event manggung, lha ini aku lupa maren itu event apa yah? yang jelas kita para saman dancer manggung lah hehe.. klo mau liat videonya ini dia , dari sini kita dapat duit juga.
  4. GIC day, nah gwangju international center bener gak ya singkatanya?, nah klo ini seru, lomba man, antar negara, dan indonesia dapat juara satu, sebenernya pas acara itu ada tarian kek gitu sih, klo liat ngeri deh, parah pokoknya narinya pake perut hehehee,… tapi yang jelas saman no 1 bro, dan selain itu kita juga juara culture experience juga .. bisa dilihat di website perpika ini  ato klo mau liat videonya langsung bisa ini.
  5. Nah ada yang lucu juga disini, habis menang kita di suruh tampil sekali lagi nih, malah ada yang ketuker posisinya, klo mau liat video nya ini => lucu deh.
  6.  ini aku sama temen lab, sama temen-teman exchange, entah deh klo mereka pulang keknya bakalan kangen banget, padahal mereka disini cuman sampai desember 😥 . keinget waktu2 latihan saman dkk.. hehe, nanti aku bikin postingan sendiri ah, kisah kasih di latihan saman wkwkwk 😀
  7. Dolan, nah ini, insyaAllah 8 November besok ke Jeju. hehee.. semangat, klo masalah dolan itu jelas paling semangat lah.. dan yang buat krasan itu dolan, terasa ingin selalu hari sabtu dan ahad hahahaa..

Sepertinya udah ahh.. Udah ya semoga aku kerasan disini.
Amiin….

Mau mengundang kak Rischan jadi pembicara/pengisi acara? silahkan buka link ini.

Kangen Pacar

Ea Ketahuan lagi Pacaran

Haa, judulnya mencerminkan isinya gak yah? gpp lah, itu foto di atas aku ambil di kampusq, di Chonnam National University. Itu di taman yang lokasinya sangat strategis dan enak buat pacara. 😀

hahay, kebiasaan daripada curcol cuman di timeline facebook, terus nanti ketumpuk sama setatus orang dan udah ilang, mendingan curcol di blog aj hehehe, blog yang gak jelas ini. Hai kawan gimana kabar pacar kamu?, wah baru hari senin masih jauh dari malem minggu tapi koq udah nanyain kabar pacar hehehe.

Oke lah sebenernya aku itu juga masih binggung sih, definisi pacar itu apa, terus koq jadi ada istilah pacaran juga, klo definisi yang aku dapatkan dari wikipedia adalah sbb :

Pacaran merupakan proses perkenalan antara dua insan manusia yang biasanya berada dalam rangkaian tahap pencarian kecocokan menuju kehidupan berkeluarga yang dikenal dengan pernikahan. Pada kenyataannya, penerapan proses tersebut masih sangat jauh dari tujuan yang sebenarnya. Manusia yang belum cukup umur dan masih jauh dari kesiapan memenuhi persyaratan menuju pernikahan telah dengan nyata membiasakan tradisi yang semestinya tidak mereka lakukan.

Ow gitu yah, baru tau aku hehee….

Masa pemuda memang masa-masa yang lagi bergejolak, terutama masalah syahwat, termasuk juga yang ngomong, klo sering kita dengar bahwa godaan yang paling powerfull adalah harta tahta wanita.

Klo pengalaman pribadi sih godaan yang paling powerfull adalah {(harta,tahta),(wanita,wanita,wanita,wanita)}, hehe.. how about you?

Sosok nabi yusuf klo mau nyari di zaman ini ada gak yah? #nglindur, tapi aku yakin pasti ada :).  Aku sebenernya mau curcol ajah bagi pengalaman, klo dulu jaman SMA aq sama sekali paling gak suka sama orang pacaran, sampai2 dulu waktu di SMA menggalakkan gerakan anti pacaran hahaaa, Sebenernya cobalah bagi siapapun, yang baca tulisanku ini, baik yang punya pacar, baik yang tidak punya pacar, coba ndak usah pikirkan dalil ato semacamnya, ndak usah di pikirkan dulu haram ato halalnya, cobalah renungkan dan tanyakan pada diri sendiri, bagi kalian yang belum pernah pacaran terus pingin pacaran coba tanyakan pada hati kecil kalian, pingin pacaran itu bersumber dari hati ato syahwat, rasakan saja pikirkan saja. Begitu juga bagi pembaca yang sekarang sudah punya pacar, coba renungkan sejenak, tanya pada hati kecil anda, selama ini apa yang sudah anda lakukan? ketika pacaran, dorongan untuk ketemu pacar, itu bersumber dari hati ato syahwat?

Nah silahkan renungkan jawaban temen-temen sendiri, dan keputusan juga ada di tangan temen-temen, suka aj sih liat dakwahnya ust. felix #udahPutusinAja hehee..

Itu sih masa aku SMA dulu, beda lagi dengan masa pas S1 di kampus UIN Sunan Kaliljaga Yogyakarta, oiya aku di UIN ambil jurusan Jaringan Komputer Liberal. 😀 ,, dulu sih sempet di ragukan sama ust ku di temanggung klo aku mau lanjut di UIN, masih ingat perkataan beliau

San, saya gak ragu masalah akidahmu, emang disana banyak paham-paham spt liberalisme, pluralisme, dan me me yang lain, saya yakin masalah akidah insyaAllah kamu gak bakalan ikut2an, cuman yang saya ragukan adalah lingkungannya kamu besok di sana” 😀

Dan ternyata semua kata ustadq bener 🙂

Semester I astagfirullah, ketika melihat cewe cowo yg belum halal boncengan tanpa malu, Astagfirullah ketika melihat cewe-cewe berjilbab ya berjilbab, tapi setelah di kos buka jilbab, dan dengan pakaian ibarat bungkusan lemper/arem-arem :-P.

Tapi apa yang terjadi selanjutnya? ketika suatu kemaksiyatan itu dilakukan secara berjamaah dan terus menerus, dan akhirnya kemaksiyatan itu dipandang menjadi hal yang biasa dan hal yang umum, dan ujung -ujungnya tidak ada yang menganggap bahwa itu adalah kemaksiyatan, bahkan menganggap orang yang membenci dan tidak melakukan perbuatan tersebut dianggap aneh.

Bener bener aneh.., apakah indonesia akan menyusul US ato negara liberal lain yah? yang klo cewe 17 thn belum ML / masih virgin malah diketawain, mungkin levelnya beda sih, aku sering dapat curhatan dari adek-adek yang masih SMA katanya klo gak punya pacar itu malu, ato klo pas di kampus malah di katain Maho.. inilah kenyataanya, inilah dunia kita..hehehe

Sebenarnya agama kita itu sudah sangat mewanti-wanti masalah ini, cuman emang setan itu selalu pintar untuk menggoda kita, dan hal-hal yang spt itu memang menyenangkan dan mengenakkan. Makanya solusinya adalah buruan NIKAH, hehee.. sampai NIKAH juga akhirnya 😀

Udah ahh.. sharenya sampe sini aj, ehh.. beneran tah malah nglantur, lha wong judule ae kangen pacar koq isinya gak jelas kek gini, kan udah aku bilang ini mang blog curcolan dan gak jelas hhehehe.

Itu foto yang aku pajang klo orangnya tau marah gak yah? hahaha, wah apalagi disini kawan, hidup di negara yang tak beragama itu mang menyedihkan 😦 tapi tak apalah, segalanya pasti punya banyak hikmah 😀

Klo sekarang sih udah lumayan kan udah mulai dingin jadi ya cewe cewe disini udah mulai pake celana panjang, klo pas summer kemaren wuhh.. parah mah, dimana mana Paha #astagfirullah, gak cuman itu, di kampus sini banyak banget taman taman rindang dan enak, yang emang fungsinya buat pacaran sih, ya buat apalagi, masa cowo ma cowo duduk berduaan di taman yang indah kek gitu, emang cowo apaan? wkkww..

dulu pas awal datang kesini sempet kaget ketika liat ada mahasiswa dan mahasiswi yang ciuman dengan PDnya di taman, ato pas pulang dari Lab jam 3 pagi ternyata di lantai I masih ada sepasang orang yang lagi ngapain aku gak tau, klo sekarang mah udah gak kaget lagi, lha wong dah sering lihat… yah doaku adalah semoga Allah selalu menjaga diri ini dari hal hal yang diharamkanNya.

Aku akan berusaha untuk menjaga diriku ini, aku akan berusaha untuk senantiasa memperbaiki diriku ini, agar Allah juga menyediakan bagiku seseorang disana yang sedang menjaga dirinya pula, yang sedang memperbaiki dirinya pula. Allahu A’lam

Idul Adha di negeri seberang

qurban

Ada yang berbeda dengan idul adha kali ini, sebenarnya sama saja sih dulu waktu saya masih di jogja juga tidak pulang pas idul adha karena harus stay di masjid Prayan Raya, malem takbir harus menemani adik2 lomba takbiran, dan siangnya kan sembelihan qurban, yang berbeda disini adalah tak ada gema takbir berkumandang :-(.

Apalagi gema takbir yah? wong adzan aj gak pernah denger, paling ya suara alarm ato aplikasi adzan hehe :-D. memang ada yang berbeda ketika dulu di masjid satu malem suntuk telinga tak pernah lepas dari suara takbir ketika hari raya, sekarang disini sepi :-(. hehe, tapi tak apalah semuanya juga akhirnya tertebus ketika sholat ied :-D.

yang berbeda lagi adalah ketika dulu di Jogja, saya urus keperluan untuk kelancaran sholat ied, sebelumnya juga mencari khotib dan iman dsb, klo disini hanya diem dan bertakbir dalam hati :-(.
yang menjadi perbedaan lagi adalah entah ini harus di syukuri ato diwaspadai, pedahal saya di negeri sebrang ini baru datang tanggal 1 september, baru 1 bulan lebih lah, tapi tiba2 diberi amanah untuk jadi imam dan khotib iedul Adha 1434 H untuk sholat Ied kloter pertama jam 07.30 – 08.30 di masjid Umar Bin Khatab Gwangju South Korea.
Serasa Aneh saja, yah kwajiban dakwah adalah kwajiban bagi siapa saja seluruh umat islam, sekecil apapun bila ia tau ada suatu kebaikan maka iapun mempunyai kwajiban untuk berdakwah.
5 Hari sebelum idul adha saya di kontak sama Ust. Hilmy untuk jadi imam dan khotib idul adha, lha saya ya cuma tanya aj, pakai bahasa indonesia atau bhs inggris? Soalnya jujur aj sih, bahasa inggrisku masih belepotan banged, presentasi aj kadang ngaco, tapi masih mending klo presentasi kan ada hubungannya dengan teknik informatika ya istilah2 nya tidak terlalu susah lah, krn sudah sering dengar, tapi klo khutbah pake bahasa inggris sih jarang banged, belum pernah malahan hehe, baru di negeri ini saya mendengarkan khutbah pake bahasa inggris yaitu ketika khutbah jumat.
Nah Ust. Hilmy bilang kalo kloter pertama untuk indonesia koq, jadi pake bhs indonesia aj gpp, asal nanti pas mau sholat dikasih tatacara sholat pake bhs inggris soalnya biasanya ada jamaah dari negeri lain yang ikut sholat.

Ya udah oke lah, 😀

di Hari H pas saya datang ke masjid umar bin khattab ya kaget aj ternyata separo jamaah masjid adalah bukan orang indonesia, wuih gila nie.. , tapi saya nanya gimana nie? tetep pake bhs indonesia, ok gpp.. ya udah majulah :-D.

Sholat pun di dirikan dengan tambahan 7 takbir di rakaat pertama dan tambahan 5 takbir di rakaat kedua, kemudian habis itu saya sampaikan khutbah, sebenernya sih masih banyak yang belum saya sampaikan, tapi karena terbatas waktu jadi saya potong, kira2 seperempatnya dari semua yang seharusnya akan saya sampaikan, gpp lah :-D,

oiya khutbah ied itu sebenernya cenderung lebih bebas, ada banyak perbedaan sih, tapi saya ambil amannya saja lah, klo biasanya di dessaya yang mayoritas penduduknya nahdiyin ya mirip seperti khutbah jumat lah, di khutbah pertama dan kedua ada wasiyat taqwa dan shalawat, kemudian baca quran juga, pakai 9 x takbir di khutbah pertama, dan 7x takbir di khutbah ke2. Jadi saya ambil cara ini saja :-D.

Isinya sebenarnya yang mau saya sampaikan adalah mengenai hikmah2 dari kisah Nabi Ibrahim as dari lahir sampai perintah Allah untuk menyembelih nabi ismail.

1. Dakwah Nabi ibrahim pada orang tuanya, dakwah tauhid nabi ibrahim

2. Kisah Hajar, wujud dari istri yang taat pada suami, tak pernah putus Asa, dan wujud dari Ibu yang berqurban untuk buah hatinya.

3. Kisah Ismail, wujud dari anak yang taat pada orang tua, dan sangat taat pada Allah

4. Ibrahim, Hajar, Sarah, Ismail adalah keluarga teladan

5. Berquran : mencintai Allah melibihi segalanya, sikap tawakal nabi ibrahim, hajar, dan sarah yang patut dicontoh.

mungkin klo semuanya saya sampaikan bisa sampai 1 jam lebih hehe.

tadi pas khutbah ada peringatan 5 menit lagi, padahal baru sampai point 1, akhirnya saya close aj kemudian duduk, dan lanjut ke khutbah kedua.

khutbah kedua saya isi dengan doa seperti halnya doa ketika khutbah kedua jumat di tambah doa untuk saudara2 kita yang sedang berhajji dan sedang berqurban saat ini.

Teruntuk saudara kami yang saat ini sedang mendapatkan panggilan untuk bertamu di rumahNya, kami mohon ya Rabb, terimalah Haji mereka, jadikanlah haji mereka haji yang mabrur.

Teruntuk kami yang masih ada disini, yang belum engkau panggil untuk berkunjung ke rumahMu ya Allah kami mohon ya Rabb berikanlah panggilanMu kepada kami sehingga kami bisa berkunjung ke rumah suciMu.

Teruntuk saudara kami yang setelah sholat ini akan menunaikan ibada qurban terimalah qurban mereka ya Rabb, ridhailah mereka ya Rabb.

dan Terutuk kami yang tahun ini belum bisa menunaikan ibadah qurban, semoga Engkau ya Allah memberikan kelapangan hati dan rizki pada kami di tahun depan sehingga kami bisa berqurban.

Amien 😀

Edisi Idul Adha 1434 di negeri Seberang 😀

*gambar diambil dari sini

Engkau terlihat lebih Cantik dengan Jilbabmu

Jeruk
Jeruk

Entah kenapa malam ini saya teringat dengan dialog yang saya lakukan berapa bulan yang lalu, kadang memang menjadi hal yang tidak enak ketika mengajar ngaji remaja putri yang sudah gedhe (SMP/SMA) harusnya sih akhwat yang ngajar, tapi entah kenapa mereka lebih akrab dan sering tanya ke ane 😀 #idontknow.

Ada dua anak remaja putri yang satu tidak berjilbab yang satunya berjilbab tapi ya gitu lah, dengan nada yang khas biasanya nyapa “Hallo Ustadz Rischan..”, yah maklumi aj namanya juga masih remaja, sayapun nyapanya gini hay, dimana jilbabnya? ndak ilang kan jilbabe? :-), dan akhirnya kamipun berdialog. Abg A (Mawar) : Tidak pake jilbab, Abg B (melati) : Pake Jilbab tapi gitu lah

Ane      : Mbok ya klo udah gedhe itu pake jilbab, gak baik klo udah gedhe itu keluar gak pake jilbab.

Mawar  :  Ah males ah ust, klo ketemu ustad, yang di bahas itu aj (expresi jengkel),

Melati  :  Iya itu dengerin ustad, aku kan udah pake jilbab ya Ust?

Ane     :  Skrang sini duduk, kamu Melati, Kamu juga sudah pake Jilbab cuman belum bener juga Jilbabmu, gitu…

Mawar : 😛 weeekk.. ke arah Melati, itu dengerin jilbabmu juga belum bener..

Ane   : (Jujur aj memang bingung ngomong sama remaja itu)* diem

Mawar   : Lha ustad, Emang kenapa sih koq kita kudu pake jilbab? Pake jilbab itu panas ust,

Ane     :  Hey Mawar, bukanya malah kebalik, klo gak pake jilbab kan kena panas matahari, kulitnya nanti item lho kena panas, klo pake jilbab kan bisa terlindung dari matahari ta?

Mawar : tapi gerah ust, ustad sih gak pernah pake jilbab..

Ane : * pikir, soale ane juga belum pernah pake jilbab sih.. pikir yang laen 😦

Melati : ust, koq jilbabq belum bener itu gimana ust? emang kudu mesti gimana?

Ane  : Ok gini, semuanya .. sekarang dengerin baek2 yah ustad mau cerita…

Gini, Sekarang Ustad punya 2 Buah jeruk yang sama, terus yang satu ustad kelupas, kulitnya ustad buang, Nah sekarang kan ustad masih punya 2 jeruk, yang satu masih utuh, yang satu udah ustad kelupas.. skarang 2 jeruk ini ustad lempar ke tanah yah, skrang ustad mau tanya, mana jeruk yang kamu pilih? yang masih ada kulitnya ato yang udah gak ada kulitnya?

Mawar : emoh, dua duanya emoh, kan udah di buang ustad,

Melati  : klo aq sih yang masih ada kulitnya ustad ,

Ane : huffhh.. gini lhoo, jadi kalian itu ibarat jeruk tadi, klo kalian pake jilbab itu spt jeruk yang masih ada kulitnya, masih tertutup, nah klo kalian itu gak pake jilbab itu spt jeruk yang sudah terbuka, gak ada kulitnya, jadi klo di lempar ke tanah, jeruk yang gak ada kulitnya biasanya akan banyak lalat yang nempel disitu, jadi banyak mata2 yang gak jelas yang ngeliat aurat kalian gitu.. mudeng gak?

Melati : lha kan aq udah berjilbab ustad?

Ane   : nah kamu melati, jilbab yang bagus itu Menutup Aurat, dengerin ustad, menutup aurat, bukan membungkus aurat, tau arem2 kan? ato lemper? enak gak?

Melati, Mawar : iya enak ustad.

Ane : Maksudnya gini klo arem2 ato lemper itu kan dibungkus pake daun, nah di taruh piring baru di tutup pake kain biar gak di hinggapi lalat. Maksudnya Aurat itu di tutup, sekali lagi ditutup bukan di bungkus, klo di bungkus itu masih kelihatan bentuknya, sedangkan di tutup itu sudah gak keliatan?

Melati : ahhh gak mudeng aq ust?

Ane  : yah intinya pake rok, jangan pake celana mepet gitu, … terus jilbabnya yang nutup sampe sini (* sambil menunjuk dada)

Mawar & Melati : Oww.. kayak Mbak ****** itu ya ust? (menyebut seorang ustadzah yang mereka kenal)

Ane   : Yah bener banged.

Mawar  : Jelek ustad udah gak mode itu?

Melati   : iya ustad, lucu, kyak vampir..

Ane   : Hufht.. (*thinking), Pokoe gak mau tau besok klo ustad lihat kamu mawar gak pake jilbab ustad pura2 gak kenal kamu, kan kamu melati jilbabnya di bagusin yah, pake rok.

oiya, besok klo udah gedhe kalian akan tau, cewek itu lebih cantik klo pake jilbab lhoo..

Mawar, Melati : iyo po ustad?

Ane  : serius, tanya ke Bapake kalian, ato Melati kamu kan punya mas ta?, coba tanya ke dia, tanya aj suka cewe yang pake jilbab ato suka cewe yang gak berjilbab?

Mawar   : cowo itu suka cewe yang seksi ustad,…

Ane   : intinya gini, kalian pingin dicintai sama Allah tidak?

Mawar, Melati  : iya lah ust,

Ane  : Nah klo Allah sudah bilang, Allah itu suka sama hambaNya yang nutup aurat, sehingga Allah menyuruh kalian untuk nutup aurat pye?, intinya kan Allah gak suka orang yang gak nutup aurat. Jadi kalian pingin di cintai Allah ato tidak?

Mawar, Melati  : ustadz mesti langsung tekan kono.. (expresi jengkel).

Ane   : lha bener nggak?

Mawar   : iya ustad (sambil ndongkol)

Ane  : ya udah sana pulang, dipake jilbabnya dan kamu melati tutup auratnya bukan bungkus yah hheee.., ustad mw adzan dulu udah ashar..

………………………………………………………………………………..

Nah itulah dialog yang terjadi pada waktu itu, 😀 , memang susah sih menjelaskan pada adek2 remaja yang seusia SMP, SMA, temasuk adik kandung saya sendiri, susah banged biar bisa sadar untuk berjilbab.

Yang pasti ada point2 penting:

  1. Jujur aja, ini dari diri pribadi saya sih, wanita itu akan lebih anggun dan cantik jika memakai jilbab, gak tau sih klo yang laen, bisa comment 😀
  2. Banyak dari mereka beralasan belum siap, mau jilbabi ati dulu, emang ati bisa di jilbabin ta? haha, klo terus belum siap, tiba2 Allah manggil pye? makanya segerakan berjilbab, dan dengan berjilbab itu bisa mengontrol akhlaq koq, kan klo pake jilbab gak mungkin kan berjilbab baik/ nutup aurat koq pacaran di taman, ato di pinggir jalan, mungkin aj nding pacaran dengan suaminya heheh 😀
  3. Wanita berjilbab itu akan lebih terhormat, jujur aj tanya sana sama cowo, lebih segan mana ketika berhadapan dengan wanita yang biasa2 aj dengan wanita yang menutup auratnya dengan rapat dan senantiasa menajaga akhlaqnya..  😀

so berjilbablah

Dasar :

Al Ahzab : 59 Perintah Wajib Berjilbab untuk wanita

An Nur : 31 Perintah untuk menutup Aurat bagi wanita

Semoga tulisan yang gak jelas ini bisa bermanfaat..

jzkumullah khoiron.