Minus diatas 6 harus operasi caesar

Sejak pertama kali taaruf, di CV-nya, istri sudah menulis bahwa dia mempunyai minus dan minusnya waktu itu 9 atau 10 dan kemungkinan besar bahwa ketika melahirkan harus di caesar.

Saat pertama kali saya membacanya saya benar-benar baru tahu ada perihal seperti itu, karena saya pernah punya teman yang dia memakai kacamata tebal dan bisa melahirkan normal tapi tentu saya kurang tau dia minus berapa. Karena background saya sebagai peneliti disamping itu saya orang IT maka pertama yang saya lakukan adalah googling. Ketika Googling dengan bahasa Indonesia memang banyak tulisan-tulisan yang menyebutkan hal itu. Wanita yang mempunya minus tinggi dan dia hamil akan sangat beresiko untuk melahirkan secara normal, resikonya adalah jaringan syaraf di retina bisa putus ketika proses melotot karena ngejen saat melahirkan.

Saya sadar kalau saya bukan dokter jadi saya tidak begitu paham akan hal itu dan saya memang bukan ahlinya, tapi saya penasaran bagaimana kalau di luar negeri? dan saya yakin ketika dokter bilang seperti itu pasti ada paper penelitiannya. Akhirnya saya mencoba untuk mencarinya dengan bahasa Inggris. Saya masuk ke forum, baca-baca komentar orang-orang dan akhirnya saya menemukan paper yang dijadikan sebagai landasan SOP tersebut. Intinya dalam SOP kalau minus diatas 6 sebaiknya di caesar jika mau melahirkan, dulu memang ada penelitian mengenai hal itu. Tapi disisi lain saya juga menemukan tulisan ilmiah/paper yang terbit sekitar tahun 2009, dimana sang peneliti melakukan penelitian dengan beberapa responden wanita hamil, hasilnya adalah tidak ada korelasi antara bahaya kebutaan bagi wanita penyandang minus tinggi dengan melahirkan secara normal.

Tapi tetap saja, kami berdua was-was, di sisi lain istri tidak mau kalau di caesar, orang tua juga menyarankan jangan di caesar, apalagi ibu saya sampai nangis ketika saya bilang bisa jadi di caesar. Ibu saya bilang, kasihan nanti pulihnya lama bisa berbulan-bulan. kalau lahiran secara normal itu habis lahir, langsung bisa jalan, mungkin sakitnya hanya seminggu kalau ada jahitannya. Hmm.. itu adalah saran dari orang tua kami.

Kami pun ketika USG dan periksa tiap bulan selalu bertanya kepada dokter mengenai hal ini. Pemeriksaan pertama kami di RS KBP Dramaga (Karya Bakti Pratiwi), kami memilih untuk periksa ke dokter kandungan yang terkenal dan senior, ketika kami bertanya masalah itu, sontak beliau langsung bilang harus caesar, titik tanpa koma.

Kami pun akhirnya memutuskan untuk ke RSIA Ummi, Salah satu dokter yang pernah kita temui di Ummi lebih bijak, beliau bilang, nanti diusia kehamilan 8 bulan atau 9 bulan coba periksa ke dokter mata, bagaimana kondisi matanya. Kalau bagus, nanti insyaAllah bisa normal, jadi memang perlu rekomendasi dari dokter mata. Saat itu kami jadi tenang, alhamdulillah masih ada harapan. Karena kami masih penasaran, kami mencoba ke RSIA melania, mencari dokter kandungan yang senior, setelah di USG kemudian di periksa kami pun menanyakan persoalan itu. Dokternya kemudian bilang, minus tinggi karena apa? bukan karena kecelakaan kan? kami jawab bukan, dokter tersebut langsung bilang normal saja, tak akan ada masalah, pasti bisa normal. Hal tersebut yang membuat kami semakin yakin, insyaAllah, Allah pasti ngasih jalan. Saya pun sebenarnya yakin, Allah sudah menciptakan wanita dengan sedemikian rupa, pasti istri saya bisa normal, sembari selalu berdoa pada Allah agar semuanya bisa lancar.

Selain persoalan minus ternyata kami juga punya persoalan lain yaitu HB istri, kepada calon ibu dan suami, silahkan bisa di check ke Lab kondisi istri ,seperti HB dan sebagainya. Dulu pada awalnya saya bingung karena sudah di trimester kedua tapi istri kadang-kadang masih sering pusing. Waktu itu saya tidak tahu, saya baru tahu penyebabnya setelah kami uji lab. Setelah di periksa di kehamilan ke tujuh ternyata istri saya HB nya 8,4 padalah untuk ibu hamil normalnya kalau tidak salah harus di atas 11 dan itu beresiko sekali. Karena ketika misalnya pas lahiran normal, kemudian darahnya banyak  yang keluar dan kondisi HB rendah itu sangat beresiko. Jadi silahkan bagi suami dan calon ibu bisa memeriksakaan kondisi istrinya ke lab. Alhamdiulillahnya karena ketahuan jadi istri disuruh banyak makan daging merah, hati, kemudian diberi suplemen penambah darah juga. Alhamdulillah di usia menjelang persalinan HB nya sudah normal.

Menjelang kelahiran, di usia kehamilan awal bulan ke 9, saya pun memeriksakan kondisi mata istri ke dokter mata di RSIA melania, prosesnya ternyata cukup lama. Pertama antreannya banyak ditambah dokternya datang dari jakarta jadi terlambat ya sudah jadinya lama banget. Ketika giliran istri saya, istri saya dipanggil untuk masuk, kemudian kita cerita ke dokternya tentang tujuan kita, ternyata kita harus keluar lagi yaitu istri saya diberi semacam obat tetes mata, setiap setengah jam sekali untuk membersihkan mata dan memperbesar apa gitu saya lupa tujuannya. Setelah beberapa kali ditetesin kemudian di periksa lagi, ditetesin lagi diperiksa lagi, akhirnya setelah ok, baru kami disuruh masuk lagi ke ruang dokternya dan saat itulah mata istri saya di periksa menggunakan alat yah kayak gitu alatnya, susah di deskripsikan. Setelah diperiksa, langsung keluar hasilnya, yaitu, kondisi syaraf di retina istri saya sangat baik, jadi tidak masalah untuk melahirkan secara normal kata dokternya. Alhamdulillah….

Istri sebenarnya pingin lahiran secara normal di RSIA Ummi karena RSnya islam, kemudian paling dekat dengan rumah. Istri pingin lahiran disana karena takut ada apa-apa dengan HBnya walaupun pas pemeriksaan terakhir sudah normal. Nah, pas kita kembali ke Ummi lagi dengan membawa surat rekomendasi dari dokter mata di Melania ternyata dokter di Ummi kurang berkenan. Dokter di Ummi meminta kami untuk check ulang lagi kondisi mata ke salah satu dokter mata senior di RSIA Ummi yang di rekomendasikan. Kami pun mengikuti sarannya, kami periksa ke dokter mata tersebut, antreannya buanyak banget, hingga nunggu berjam-jam. Akhirnya giliran istri saya juga, kamipun di panggil untuk masuk, setelah masuk ,mata istri cuman di lihat sebentar habis itu ngobrol, ketika dokternya tahu kalau kondisi istri minus 11, langsung dokter mata tersebut merekomendasikan untuk caesar tanpa pemeriksaan seperti yang dilakukan oleh dokter mata di melania. Beliau bilang, memang tidak ada indikasi, tapi resikonya tinggi jadi saya rekomendasikan untuk caesar, nah untuk keputusannya ya tetap di tanggan ibu dan bapak, jadi silahkan.

Huftt.. akhirnya kamipun galau lagi, dan saya benar-benar tahu betul bagaimana perasaan dan kesedihan istri saya waktu itu. Setelah itu kamipun datang lagi ke dokter kandungan di Ummi dan kami serahkan rekomendasi dari dokter mata di Ummi tersebut. Dokter kandungannya pun bilang, ya saya ikut rekomendasi dari dokter mata saja ya, jadi bagaimana? Kami pun bilang ke dokternya kalau kami ingin normal, tapi dokternya tidak bersedia. Setelah itu kami minta untuk di check kandungannya saja, ketika di check semuanya normal, air ketuban bagus, kepala bayi sudah masuk, tidak terlilit dan sebagainya, sebenarnya semua kondisi tersebut sangat bagus untuk normal, tapi dokter tidak berani ambil resiko karena kondisi mata istri saya.

Oyah HPL (Hari prediksi lahir) anak kami adalah 25 Desember 2016. Nah, setelah kami berdiskusi, kemudian berdiskusi dengan orang tua juga, akhirnya kami memutuskan untuk mantab mau normal saja dan di bidan saja. Istripun sudah mencari tahu mengani bidan yang recommended. Bidan Srie Dodie di belakang pasar Gunung batu, bagi yang rumahnya dekat situ silahkan di check saja. Memang rekomended banget sih!!!. Akhirnya bismillah kami berusaha untuk normal, ikhtiar dan tentu tidak lupa untuk senantiasa berdoa kepada Allah..

Yuk baca, kelanjutannya di.. Menunggu kelahiran jabang bayi

atau baca juga tulisan sebelumnya hamil pertama istri

Advertisements

2 thoughts on “Minus diatas 6 harus operasi caesar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s