24 Purnama di Negeri Ginseng

Tanggal 2 Mei 2016 ada pesan masuk ke Facebook saya, yaitu dari salah seorang editor di Penerbit Mizan Bandung.  Intinya adalah Mas nya ini sering baca Blog saya dan Twittan saya dan dia tertarik untuk membukukannya. Pada waktu itu sebenarnya saya sudah membaca pesan ini tapi karena kesibukan, saya belum sempat untuk merespon tawaran ini. Barulah setelah selang 7 bulan hehe, yaitu di Bulan Desember 2016 saya membalas pesan ini.

 

Yang pada akhirnya, Alhamdulillah, sekarang bukunya sudah jadi dengan judul “24 Purnama di Negeri Ginseng“. Sebenarnya pada awalnya saya kurang Pede ketika berencana untuk menulis buku karena memang saya belum pernah menulis buku sebelumnya. Saya juga bingung, mau buat buku ber-genre apa, tapi karena Mas dari Mizan tadi mendorong, ya saya tulis saja. Jadi buku saya ini genrenya apa sih?
Ahh.. baca sendiri saja ya hehehehe..

Sebelum buku ini saya kirimkan ke editor, saya sudah meminta istri saya, kemudian beberapa teman saya di Korea, bahkan rektor UTS lho (Universitas Teknologi Sumbawa) sudah baca bukunya, beliau juga ngasih pengantar di buku ini, beberapa dosen saya untuk membacanya dan memberikan testimoninya, dan responnya bagus makanya saya berani untuk memasukkan buku ini ke penerbit.

Singkatnya buku ini sebenarnya lebih mirip seperti gado-gado dimana isinya adalah berdasarkan fakta yakni pengalaman dari penulis sendiri. Di dalamnya mengandung beberapa unsur dari mulai tips untuk mendapatkan beasiswa dan diterima di kampus luar negeri, langkah-langkahnya bagaimana, motivasi-motivasi, bagaimana rasanya kuliah di Korea, suka dukanya, bahkan sampai menyangkut tentang hal-hal religius semacam bagaimana kami sebagai orang islam menjalani hidup kami di Korea, tentang makna hidup, bahkan yang tidak kalah seru, di sana ada romansanya, karena memang tak bisa dipungkiri, Allah mempertemukan jodoh saya di Korea. hehe.

Yang jelas, dari beberapa yang baca, bilangnya sih seru, seperti sedang berpetualang dan ikut merasakan bagaimana keseruan petualangan di Korea.

Inti dari tulisan kali ini adalah satu, yaitu “Menulislah maka kamu Ada“, yang ngomong ini bukan saya tapi Sokrates (filusuf Yunani). Apa yang dikatakan Sokrates itu memang benar, saat ini kita mengenal imam yang empat (Hanafi, Maliki, Syafie, Hambali) atau mungkin kita tahu Imam Nawawi, Ibn Hajar Al Askolani, Imam Ghozali dan sebagainya. Kita tahu mereka karena ada kitab-kita mereka, ada tulisan-tulisan mereka yang sampai saat ini abadi tidak tertelan zaman. Padahal pada zaman dahulu ulama-ulama sekaliber mereka itu tidak hanya mereka, tapi yang bisa survive terkenang sampai sekarang adalah mereka yang mempunyai kitab-kitab dan mempunyai murid yang rajin menuliskan pemikiran-pemikirannya.

Jadi hikmahnya, saya sebenarnya waktu itu belum ada rencana untuk menulis Buku, tapi karena saya sering nulis di Blog, eh ada orang yang membaca blog saya dan tertarik, kebetulan dia adalah editor dari peneribit, ya maka jadilah.

Jadi, yuk kita sama-sama berlatih menulis, sering-sering menulis, apalagi sekarang adalah era sosial media, dimana kita bisa menulis apapun dan dimanapun. Semoga tulisan-tulisan kita bisa bermanfaat bagi orang lain, dan bisa menjadi ladang amal jariah yang pahalanya tak putus walaupun kita sudah mati kelak.

Amiinnn..

Eh iya, yang mau beli Buku saya “24 Purnama di Negeri Ginseng” silahkan bisa isi form ini http://bit.ly/24PurnamaDiNegeriGinseng insyaAllah akhir minggu ini sudah bisa dikirim bukunya.

Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur

Advertisements

Menjemput Sunrise dan Off-road adventure di Bribie Island Australia

Tulisan ini sebenarnya late post, tapi tak apalah, buat kenang-kenangan, dan siapa tau bisa nambah referensi jalan-jalan atau liburan di Brisbane bagi pembaca.

Akhir tahun lalu 2017, seperti halnya di negara lainnya, Australia punya libur panjang. Jadi mulai tanggal 23 Desember sampai nanti pertengahan Januari itu biasanya kampus-kampus masih Kosong, krn memang long Holiday dan mereka sekaliam ambil leave.

Di libur panjang akhir tahun 2017, saya diajak oleh Hawken Garage Community, yg dipimpin oleh Mas Andy (Beliau bekerja sebagai mechanic di sini dan tiap sabtu minggu buka bengkel di rumah). Nah kebetulan saya tinggal serumah dg mas Andy, jadi saya dijaka Off-road ke Bribie Island.

Ini adalah pengalaman Off-road pertama saya, ya walaupun hanya nebeng, alias bukan yang nyetir, ternyata asik juga hehe.

Agendanya waktu itu adalah brangkat pagi dari St Lucia agar bisa dapat sunrise di Bribie Island, kami brangkat dari St Lucia jam set 3 pagi, perkiraan sunrise jam 4:15. Sampailah jam 4 pagi kita di pantai Bribie dan menyaksikan sunrise di sana. Begini penampakannya.

Kalau mau lihat sunrise di Bribie Island versi videonya silahkan bisa dilihat di video berikut ini:

Kami ada 6 mobil semuanya, habis matahari terbit, kami semua melanjutkan keliling pantai, kalau di pantai sih enak karena jalanan cenderung padat karena kena air. Ini contoh jalan di pinggir laut/pantai.

 

Yang mengerikan itu ketika menuju pantai dan pulang dari pantai karena jalannya debu dan ternyata dalam.

Ada satu mobil dari romongan kami yang selalu tak bisa gerak karena memang kurang tinggi. Yah namanya juga orang Indonesia, tawakalnya tinggi hehe, harusnya memang untuk medan seperti ini ya harus bawa mobil yang memang khusus buat off-road. Begini contoh penampakan jalannya.

 

Ada beberapa tempat yang asikk dan indah salah satunya adalah danau Mermaid Lagoon, yaitu sebuah danau kecil ditengah gersangnya pantai di Pulau Bribie, silahkan bisa disaksikan di video berikut ini: (Keren deh!!!!)

Tadinya rencana kami brangkat jam setengah 3 pagi dan jam 12 siang sudah pulang, tapi ya tadi karena ada satu mobil yang tidak bisa jalan, dan akhirnya mas Andy dengan Subaru Foresternya harus berkali-kali narik mobil ini, dan medan yang begitu menantang akhirnya kamipun baru sampai rumah sekitar magrib jam setengah tujuh malam.

Kalau mau lihat bagaimana serunya off-road di sini, yuk simak video ini:

 

Keren kan!!!!..
Selamat menyaksikan yah..
Oke sampai di sini dulu, sampai jumpa di postingan berikutnya..

 

Salam dari Pinggir Kali Brisbane
Rischan Mafrur

Kumpulan informasi Beasiswa Luar Negeri

Berikut adalah daftar beberapa links informasi beasiswa, silahkan bisa dikunjungi: 

1. Australia Award Scholarship (http://australiaawardsindo.or.id )

2. LPDP Scholarship (http://www.lpdp.kemenkeu.go.id )

3. DIKTI Scholarship
Dalam Negeri (http://www.beasiswa.dikti.go.id/dn/ )
Luar Negeri (http://beasiswa.dikti.go.id/ln/ )

4. Turkey Government Scholarship (http://www.turkiyeburslari.gov.tr/index.php/en )

5. General Cultural Scholarship India (http://www.iccrindia.net/generalscheme.html )

6. USA Government Scholarship http://www.aminef.or.id/index.php  http://www.iief.or.id

7. Netherland Government Scholarship (http://www.nesoindonesia.or.id/beasiswa )

8. Korean Government Scholarship (http://www.niied.go.kr/eng/contents.do?contentsNo=78&menuNo=349 )

9. Belgium Government Scholarship (http://www.vliruos.be/4273.aspx )

10. Israel Government Scholarship (http://www.mfa.gov.il/mfa/abouttheministry/departments/pages/scholarships%20offered%20by%20the%20israeli%20government%20to.aspx )

11. Sciences Po France (http://formation.sciences-po.fr/en/contenu/the-emile-boutmy-scholarship )

12. Utrecht University Netherland (http://www.uu.nl/university/international-students/en/financialmatters/grantsandscholarships/Pages/utrechtexcellencescholarships.aspx )

13. Prasetya Mulya Business School Indonesia (http://www.pmbs.ac.id/s2/scholarship.php?lang=ENG )

14. Brunei Darussalam Government Scholarship (http://www.mofat.gov.bn/index.php/announcement )

15. Monbugakusho Scholarship Japan (http://www.id.emb-japan.go.jp/sch.html )

16. Paramadina University Master Fellowship Indonesia (https://gradschool.paramadina.ac.id/in/graduate-school-fellowship/paramadina-medco-fellowship-2013.html )

17. PPM School of Management Indonesia (http://ppm-manajemen.ac.id/beasiswa-penuh-s2-mm-reguler/ )

18. University of Twente Netherland (http://www.utwente.nl/internationalstudents/scholarshipsandgrants/all/uts/ )

19. Sweden Government Scholarship (http://www.studyinsweden.se/Scholarships/ )

20. Chinese Government (http://www.csc.edu.cn/studyinchina/scholarshipen.aspx )

21. Taiwan Government Scholarship (http://www.studyintaiwan.org/taiwan_scholarships.html )

22. United Kingdom Government SCholarship (http://www.chevening.org/indonesia/ )

23. Panasonic Scholarship Japan (http://panasonic.net/citizenship/scholarships/pso/requirements/ )

24. Ancora Foundation Scholarship (http://ancorafoundation.com )

25. Asian Public Intellectuals Fellowship Japan (http://www.api-fellowships.org/body/ )

26. AUN/SEED-Net Scholarship (http://www.seed-net.org/index.php )

27. Art Asia Major Scholarship Korea National University of Arts (http://eng.karts.ac.kr:81/karts/board/list.jsp?c_no=003013002&bt_no=123&page=1&b_category=&b_categoryimg=&searchSelect=&keyword=&divisionSelect=&engNotice=engNotice)

28. Ritsumeikan Asia Pacific University Japan (http://www.apu.ac.jp/home/life/index.php?content_id=30 )

29. Seoul National University Korea (http://en.snu.ac.kr/apply/graduate/scholarships/before-application )

30. DIKTIS Overseas Scholarship (http://www.pendis.kemenag.go.id/beasiswaln/ )

31. Honjo International Scholarship Foundation Japan (http://hisf.or.jp/english/sch-f/ )

32. IDB Merit Scholarship Programme for High Technology (http://www.isdb.org/irj/portal/anonymous?NavigationTarget=navurl://c28c70fde436815fcff1257ef5982a08 )

33. International HIV & Drug Use Fellowship USA (http://www.iasociety.org/fellowship.aspx )

34. Nitori International Scholarship Foundation Japan (http://www.nitori-shougakuzaidan.com/en/ )

35. School of Government and Public Policy Indonesia (http://sgpp.ac.id/pages/financial-conditions )

36. Inpex Scholarship Foundation Japan. www.inpex-s.com

37. Asia University Taiwan (http://ciae.asia.edu.tw/AdmissionsScholarship.html )

38. Macquaire University Australia (http://www.mq.edu.au/future_students/international/scholarships_and_awards/macquarie_university_international_scholarship)

39. Beasiswa Pemerintah New Zealand (https://www.mfat.govt.nz/en/aid-and-development/scholarships/)

Informasi Tambahan: 

Download buku DAFTAR BEASISWA LENGKAP  “Directori Beasiswa Pascasarjana” Terbitan UGM tahun 2014, silahkan yang butuh bisa didonwload di sini.

Pengalaman Kuliah di Korea (S2 di Korea) -> Kuliah di Korea

Pengalaman Kuliah di Australia (S3 di Australia) -> Kuliah di Australia

Pengalaman Seleksi LPDP:

  1. Page Khusus semua tentang LPDP.
  2. S3 ku mau kemana? 
  3. Akhirnya The University of Queensland, Australia adalah kampus S3 saya.
  4. Essay sukses terbesar dalam hidupku LPDP
  5. Essay kontribusi bagi Indonesia LPDP
  6. Seleksi administrasi LPDP
  7. LGD dan Essay on the spot LPDP
  8. Pengalaman dan Tips lolos seleksi wawancara LPDP
  9. FAQ Beasiswa (Pertanyaan seputar beasiswa)

 

Playlist Video Beasiswa Kuliah di Korea

 

Playlist Video Kuliah di Australia

 

Playlist Video Pengalaman Seleksi LPDP

Fiqih Media Sosial

Hari ahad pagi tanggal 26 November 2017 kemarin saya diminta untuk mengisi kajian kuliah subuh di Kantor IMCQ di Loganlea, Brisbane. Tema kajiannya adalah tentang Fiqih Media Sosial.

Kita manusia jaman now memang tak kan mungkin bisa terlepas dari media sosial, sayapun adalah pengguna media sosial baik itu Facebook, Twitter, instagram, WA messenger dan sebagainya. Dulu saya masih ingat di awal adanya Facebook, saya benar masih ingat waktu itu Facebook fiturnya belum ada share, jadi cukup update status, saling like, saling komen, buat grup dan sebagainya. Waktu jaman itu facebook isinya ya tempat silaturahmi, saling berhubungan lagi dengan teman SD, SMP, SMA kemudian buat grup, bahas mau buat event atau kumpul-kumpul atau apalah.

Saat ini Facebook benar-benar berubah, sekarang di timeline saya bak timeline berita yaitu karena fitur share di Facebook. Facebook penuh dengan berita dari berbagai website dan tak sulit bagi saya untuk menemukan komentar-komentar ujaran kebencian, hoax, caci maki dan sebagainya. Saya juga masih ingat waktu pilpres 2014, saya semangat 45 untuk share A, share B, share C, kasih komen A, B, dan C. Kemudian setelah jelang beberapa lama saya kadang berkontemplasi, merenung, melihat status lama saya di Facebook.

Manusia itu dinamis, alias berubah, dan tentunya kita berharap bisa senantiasa berubah ke lebih baik sampai ajal menjemput, dan kitapun disuruh oleh Allah untuk sering-sering merenung, menghisab diri sebelum nantinya kita di hisab olehNya di yaumil hisab.

Kadang namanya juga manusia, kita itu lupa bahwa semua yang kita tulis, semua yang kita share, semua yang kita like di Facebook, semua yang kita upload di instagram, semua tweetan kita di Twitter itu adalah cerminan diri kita yang mana semua itu juga besok bakal dimintai pertanggung jawaban oleh Allah SWT. Saya hanya takut nanti di akherat kelak saya termasuk orang muflis.

Apakah kalian tahu siapa muflis (orang yang pailit) itu?” Para sahabat menjawab,”Muflis (orang yang pailit) itu adalah yang tidak mempunyai dirham maupun harta benda.” Tetapi Nabi Shallallahualaihi wa sallam berkata : “Muflis (orang yang pailit) dari umatku ialah, orang yang datang pada hari Kiamat membawa (pahala) shalat, puasa dan zakat, namun (ketika di dunia) dia telah mencaci dan (salah) menuduh orang lain, makan harta, menumpahkan darah dan memukul orang lain (tanpa hak). Maka orang-orang itu akan diberi pahala dari kebaikan-kebaikannya. Jika telah habis kebaikan-kebaikannya, maka dosa-dosa mereka akan ditimpakan kepadanya, kemudian dia akan dilemparkan ke dalam neraka

(HR Muslim no. 2581, Tirmizi no. 2418 dan Ahmad 334)

 

Padahal tujuan hidup kita hanyalah semata-mata untuk berbibadah padaNya, untuk mencari bekal buat perjalanan besok di akherat. Apajadinya jika bekal yang sudah saya kumpulkan susah payah dari sholat, zakat, puasa, haji dan ibadah lainnya, eh… ternyata kelak di akherat bekal saya itu harus saya berikan ke orang-orang yang di dunia ini pernah saya dholimi, pernah saya caci maki, pernah saya pukul, pernah saya sakiti. Ya Rabb….

Islam itu adalah agama yang sangat lengkap, makanya disebut sebagai the way of life, ke kamar mandi saja diatur, makan diatur, dari bangun tidur sampai tidur lagi semuanya diatur, apalagi interaksi dengan sesama manusia/ habluminannas baik itu interaksi secara langsung maupun di sosial media. Semuanya sudah diatur, jadi yuk,,, kita ber islam secara kaffah…

Pertengahan tahun 2017 ini sebenarnya MUI sudah mengeluarkan fatwa tentang panduan bersosial media, berikut bagi yang ingin mendownloadnya, silahkan klik gambar download dibawah ini:

Semoga kita senantiasa dibimbing oleh Allah dan semoga Allah melindungi kita semua dari fitnah akhir zaman ini, bagi yang mau mendengarkan rekaman kajian kuliah subuh saya kemarin tentang Fiqih Media Sosial, silahkan bisa dengarkan di rekaman di Youtube di bawah ini:

 

 

Bagi yang mau mendownload slide kajiannya bisa didownload di sini

Semoga bermanfaat..

Salam dari Brisbane..

Hal-hal yang harus diurus sebelum memulai studi PhD di Australia

Setelah sekian lama tidak menulis karena Sibuk (*sitik-sitik bubuk), alhamdulillah saya ada waktu dan mood untuk menulis lagi. Berikut adalah tulisan sebelumnya tentang hal-hal yang perlu di urus setelah sampai di Australia (seperti lapor diri, buat akun bank, beli simcard, beli go card/kartu transportasi, dan sebagainya yang berkaitan dengan kehidupan di Australia, khususnya Brisbane).

Untuk tulisan kali ini, saya ingin menulis mengenai hal-hal apa saja yang terkait dengan studi/kampus yang harus di urus setelah sampai di Australia, dalam hal ini khususnya di The University of Queensland. Tapi saya rasa ini akan sama di kampus manapun (kampus Australia) karena mereka punya standard CommonWealth. Jadi InsyaAllah bagi yang tertarik untuk studi di Australia, ini bisa jadi salah satu referensinya.

Tapi yang perlu diketahui, untuk kasus saya ini adalah studi PhD/S3, jadi bagi yang studi S2/master pasti sedikit berbeda. Baik, begini apa saja dan langkah-langkahnya yang perlu dilakukan untuk mulai studi di UQ.

Model S3 di sini per research quarter (RQ), satu tahun ada 4 research quarter, silahkan bisa dilihat di gambar di bawah ini:

LoA saya tadinya RQ3 tapi karena ada satu lain hal, saya request defer ke RQ4, jadi sesuai dengan tanggal untuk RQ4 itu mulai studinya Oktober, nah maksimal commencement date itu tgl 14 Oktober. Jadi saya bisa datang kapan saja sebelum tanggal 14 Oktober.

Setelah sampai di UQ, saya kontak RHD (Research Higher Degree) admin, dan menyampaikan bahwa saya sudah sampai di UQ, oya.. dari Bandara Brisbane ke UQ ada fasilitas penjemputan gratis juga lho, tapi harus daftar dulu, lumayan lho kalau pakai taksi ongkosnya bisa 80 AUD. Intinya, jangan datang mepet kan, tentu harus ngurus tempat tinggal dan sebagainya kan? buat akun bank, dan keperluan lainnya seperti di tulisan saya sebelumnya.

Setelah kontak dg RHD admin, nanti akan dikirimi email terkait dengan jadwal induksinya kapan, kebetulan oktober 2017 ini, tgl 1 nya hari sabtu, tanggal 2 minggu, tanggal 3 hari libur Queensland. Jadi  induksinya hari selasa tanggal 4 Oktober. Kita nanti ditempatkan di satu ruangan bareng-bareng dengan calon mahasiswa PhD yang lain tapi masih dalam satu school. Di situ diterangkan mengenai banyak hal, dari mulai bagaimana sistem PhD di sini dan sebagainya. Intinya yang diterangkan di induksi itu kurang lebih bisa dibaca di sini (UQ get started)

Semuanya sudah lengkap dari mulai apa saja yang harus dilakukan di minggu pertama, bulan pertama, tahun pertama dan sebagainya. PhD di sini dibagi jadi 3 periode, yang pertama yaitu setelah commencement sampai satu tahun pertama. Di akhir tahun pertama ada “konfirmasi” di sinilah nanti kami di sidang terbuka ada panelisnya, menyampaikan apa saja yang sudah dilakukan selama satu tahun dan apa saja yang mau dilakukan kedepan. Jadi nanti publik juga bisa bertanya, dan nanti akan dinilai apakah layak dinyatakan sebagai PhD candidate apa tidak, kalau tidak lolos gimana? ya ngulang konfirmasinya hehe. Kalau lolos, alhamdulillah, akan resmi jadi PhD candidate. Setelah itu nanti ada “mid-term” yaitu di akhir tahun kedua, sama, sidang lagi, nanti apakah layak untuk lanjut ke step berikutnya apa tidak. Dan yang terakhir nanti di akhir tahun ketiga adalah “thesis review” di sini nanti dibahas thesis PhD nya ini layak untuk di submit apa tidak, setelah thesis review biasanya ada waktu 3 sampai 6 bulan untuk memperbaiki thesisnya, kemudian setelah itu submit thesis ke graduate school. Nanti graduate school akan mengirimkan thesis itu ke reviewer yang mana reviewernya dari kampus TOP lain di dunia atau dari company TOP dunia, misal temen saya kemaren thesisnya di review oleh Prof di Cambridge sama satunya lagi reviewernya adalah engineer di salah satu perusahaan besar di German. Nanti tinggal tunggu saja respon dari reviewer apakah layak apa tidak. Ini yang jadi penentu lulus PhD apa tidak hehe. Kalau perlu revisi ya direvisi, dan semoga besok kedepan saya lancar amiin. Jadi selama ini di UQ tidak ada sidang thesis doktoral terbuka gitu tidak ada, tapi ya tadi ada konfirmasi, mid-term, sama thesis review. Kabarnya nanti akan ada sidang terbuka terakhir gitu, tapi saya belum tahu itu benar apa tidak. Setelah diterangkan panjang lebar seperti di atas ini ketika induksi, kemudian kita diminta untuk mengisi commencement form, yang mana nanti setelah submit berarti resmi jadi mahasiswa UQ.

Wah malah ngelanjur njelasin panjang lebar, oke. Intinya setelah commencement, berarti resmi jadi student di UQ.

  1. Langkah selanjutnya adalah menunggu email, biasanya tidak sampai lebih dari tiga hari kerja. Di email itu nanti ada akun username dan password sementara, untuk student mail (@uq.net.au) dan kalau mahasiswa S3 nanti dapat email staff juga (@uq.edu.au). Setelah dapat student email, nanti login di my-SI-net dan melengkapi data di situ, termasuk data yang WAJIB dilengkapi adalah nomor HP dan alamat di Australia.
  2. Setelah, data di my-SI-net sudah lengkap tinggal datang saja ke building tempat mengurus student card, semua informasi yang di email ke kita itu lengkap, dari mulai pengurusan apa saja termasuk dimana mengurus student card. Tinggal datang aja dan tidak sampai 2 menit kok, wong tinggal duduk, difoto dan langsung jadi student cardnya.
  3. Setelah jadi student cardnya, nah bisa apply concession buat go-cardnya, jadi lumayan kan dapat diskon 50 % untuk naik bus, ferry, kereta dan sebagainya.
  4. Oya jangan lupa OSHC card, kartu asuransi, ini bisa diurus setelah kita dapat alamat permanen di australia, ya alamat rumah, tinggal login aja ke website allianz karena UQ bekerjasama dg perusahaan itu. Udah tinggal login pakai akun student UQ dan password tanggal lahir, nanti password bisa diganti, di website tersebut tinggal lengkapi data, termasuk nomor australia, dan alamat lengkapnya. Kemudian request OSHC card, nanti kartu akan dikirim ke rumah maksimal 5 hari kerja.
  5. Di my-Si-net juga nanti akan terlihat tagihan-tagihan apa saja yang harus dibayar dan log pembayaran apa saja yang sudah dibayar, jadi bagi yang dapat scholarship nanti dilihat saja di lognya, kelihatan sudah bayar belum untuk RQ ini. Nah salah satu yang harus dibayar oleh student adalah biaya Student Services Amenities Fee (SSAF) dan itu tiap RQ harus bayar, nomilanya sekitar 70an AUD. Oya ini bisa di reimburse ke scholarship provider. 

Nah bagian ini nih yang menurut saya luar biasa dan harus di contoh oleh kampus-kampus di Indonesia:

  1. Ketika Induksi nanti kita akan dibagikan formulir OHS (Occupational Health and Service) karena memang safety itu yang paling utama, jadi nanti formulir OHS itu di isi bareng-bareng sama supervisor, termasuk nanti diajak jalan-jalan di lorong building, ngeliatin dimana pemadam api, dan sebagainya. Setelah itu mahasiswa juga wajib mengerjakan tiga modul OHS secara online (soalnya pilihan ganda), dan harus lulus minimal 80 %. Tiga modul itu: General workplace safety, Fire safety, dan Code of Conduct. Oya kalau tidak lulus, bisa diulang sampai tidak ada batasnya yang penting bisa lolos lebih dari atau sama dengan 80%
  2. Selain itu juga ada Workerlist, yang mana juga diisi bareng sama supervisor, jadi kalau yang bekerja nanti ada kaitannya dengan animal, atau dengan manusia, nanti sama supervisor bakal ditanya udah paham belum ethic kerja/penelitian di bidang ini. Kalau saya krn jurusannya Computer jadi ya ndak ribet-ribet amat.
  3. Yang paling keren adalah, Research and integrity module, nanti di my-SInet ada modul yang harus dikerjakan, ada dua modul sih, yang pertama isinya quiz  yang cukup mudah untuk dikerjakan, topiknya tentang plagiarism, bagaiman cara mengutip, apa saja yang termasuk plagiarisme, sanksi apa saja yang akan didapat jika ketahuan menjiplak, apa itu kolaborasi dalam penelitian, apa bedanya kolaborasi dan kolusi, sanksi apa saja yang akan didapat jika melakukan kolusi dalam penelitian bersama. Nah yang pertama ini saya sudah lulus karena cukup mudah. Yang kedua, itu yang versi panjang termasuk disitu materi tentang research ethic and code of conduct yang banyak banget materinya yang harus dibaca. Ketentuannya juga sama minimal 80% baru bisa lulus, dan kalau yang kedua ini sifatnya wajib seperti OHS module yang tiga di atas.
  4. Setelah semuanya selesai, nanti akan dapat email untuk hadir orientasi, biasanya sebulan setelah commencement date, orientasi saya besok insyaAllah tanggal 14 November 2017.
  5. Ini RHD checklist, jadi bisa dilihat apa saja yang harus dilakukan di minggu pertama, bulan pertama, dengan checklistnya

Yang terakhir, biasanya butuh maksimal 1 minggu dari commencement bagi mahasiswa S3/PhD untuk dapat office, yaitu meja kerja beserta seperangkat komputer. Saya baru dapat sekitar minggu ke dua bulan Oktober. Selain itu student card kita juga sudah otomatis bisa buat buka pintu office. Oya modelnya juga tiap school ada share dapur(isinya standard, meja kursi tempat makan, microwave, pembuat copi, kulkas dan sebagainya), ada beberapa ruang share printer (printer room), dan student card kita otomatis diberi akses ke beberapa ruangan yang memang kita punya akses. School saya ITEE, yaitu di building 78, persis di samping UQ lake, jadi saya kalau berdiri liat jendela pemandangannya masyaAllah…  gambar dibawah ini pemandangan dari jendela meja saya.

 

Mungkin sekian dulu tulisan saya, semoga bisa bermanfaat, bagi yang males baca mau tahu tentang studi di Australia, saya ada nih videonya… silahkan bisa disaksikan

Hal-hal yang harus dilakukan setelah tiba di Australia

Pada kesempatan kali ini saya akan membagi informasi mengenai hal-hal penting harus segera dilakukan setelah tiba di Australia, dalam hal ini di Brisbane. Tentunya tulisan ini juga berdasarkan kondisi saya yaitu sebagai pelajar, jadi pasti berbeda dengan yang datang ke sini untuk tourism/liburan semata.

Baiklah, berikut ini adalah apa saja yang harus dilakukan setelah tiba di Australia:

  1. Sebagai warga negara Indonesia, dan karena tujuan saya ke Aussie adalah untuk studi dan menetap lama di sini maka yang pertama kali saya lakukan adalah lapor diri. Lapor diri di Australia bisa dilakukan via online terlebih dahulu. Karena saya di Brisbane (QLD) dan itu di bawah wilayah KJRI Sydney (New South Wales, Queensland dan South Australia) maka saya bisa lapor diri di situs http://lapor-diri.org.au/tentanglapordiri.php . Untuk melakukan cap paspor di KJRI, kita harus datang ke Sydney langsung dan itu tentu boros, jadi yang penting lapor diri dulu via online, nanti kalau ada layanan konsuler di Brisbane kita tinggal datang saja dengan membawa paspor kita. Kenapa sih harus lapor diri? intinya untuk memberitahu kedutaan perihal diri kita sudah tinggal di Aussie sejak kapan dan mau sampai kapan. Jadi andakata ada bencana atau hal-hal yang tidak diinginkan KJRI bisa tahu kalau di tempat itu ada WNI, seperti itu. Jadi jangan disepelekan.
  2. Beli simcard nomor sini, di Australia ada beberapa provider, ada Vodafone, Telstra, dan Optus. Karena saya kemarin muter-muter di UQnya diajak sama temen saya dan dia pakai Optus, akhirnya dia bilang mau pake optus saja? ya Oke dah. Akhirnya saya beli SIMcard Optus di minimarket di UQ. Harga simcardnya sebenarnya $2 tapi jadi free karena langsung beli voucher $30, untuk harga paket per bulannya bisa dilihat di gambar bawah ini. Oya saya lebih condong memilih prepaid dan saya tidak beli HP baru. (* gambar dibawah ini tidak ada unsur promosinya, hanya contoh saja, buat gambaran harga data di sini) Saya pilih yang $30 per bulan dapat 3 GB data, free call & SMS ke sesama nomor australia. Saya tidak punya paket Internasional call karena sekarang calling juga bisa menggunakan data. Walaupun Ibu saya rumahnya di kampung dan beliau tidak bisa pakai Whatsapp, saya call beliu pakai VoIP. Kalau via prepaid yang pertama dilakukan adalah beli voucher, misal $30 nanti akan dapat nomor voucher, setelah kartu dimasukkan ke HP kemudian langsung buka website optus, disitu tinggal ikuti step saja, minta ngisi identitas, kemudian milih nomor HP (*ada beberapa pilihan tapi tidak ada nomor cantiknya), kemudian isi via voucher dan nanti masukkan nomor voucher, sudah selesai.
    Harga Optus Prepaid per bulan

    Optus SIM Card Brisbane
  3. Setelah punya nomor HP australia, yang harus dilakukan lagi adalah membuat akun Bank. Apapun beasiswanya pasti butuh rekening bank Australia. Di UQ sendiri ada dua bank yaitu CommonWealth bank dan ANZ, dan kebanyakan pada pakai Commbank ya sudah saya pakai Commabank. Tinggal masuk saja bilang mau buat akun bank, baru datang jadi belum ada student card, tapi sudah punya nomor HP, jangan lupa bawa passport, kemudian Letter of Guarantee atau Letter of Scholarship dari provider beasiswanya. Sudah nanti diminta masuk ke ruangan CSnya kemudian ngobrol disitu, dan dibuatin akun banknya. Setelah punya akun bank, bisa dikirmkan ke provider beasiswanya, semoga Living allowancenya bisa segera cair. Amiinn.. hehe. Oya untuk ATMnya disini langsung ada tulisan namanya di kartu ATMnya, dan dikirim ke Rumah via post datang setelah 7 hari kerja.
  4. Yang selanjutnya tidak kalah penting adalah membeli Go-Card, jadi di semua negara maju pasti ada transportasi publiknya dan biasanya ada kartunya jadi tidak bayar cash. Kalau di Korea dulu, di Seoul ada T-Money, kalau di Gwangju pakainya Hanpay, kalau di Jabodetabek kan ada Mandiri tapcash atau BNI tapcash, nah di Aussie juga beda-beda. Di Sydney ada Opal, di Pert ada SmartRider, nah kalau di Brisbane namanya Go-card. Harganya $10 untuk kartunya dan bisa beli top-upnya sekalian. Saya beli topup $20 waktu itu. Untuk mahasiswa, setelah dapat student card, nanti bisa mengajukan concession (keringanan), sehingga harga transportasinya adalah setengahnya. Misalnya kemarin saya ke City pakai Ferry dan Bus sekali jalan $2.56 karena belum dapat concession kalau sudah nanti setengahnya. Oya, biayanya juga beda-beda tergantung zona. Jadi ada petanya, kalau sudah beda zona (*makin jauh) tentu biayanya berbeda.

    Go-Card kartu transportasi di Brisbane
  5. Install applikasi-aplikasi yang berguna, UQ navigation app misalnya, krn UQ luas banget jadi install ini biar tidak nyasar. Optus app untuk lihat penggunaan data dan masa aktif serta recharge. Commbank app, disini aplikasi commbanknya bagus banget, light banget (*ya kan saya anak IT punya experience developing aplikasi) jadi bisa membandingkan service dan app commbank dg bank2 di Indonesia, beda jauh. Install aplikasi Translink, untuk jalan-jalan, lihat jadwal bus, harus transit dimana dsb, sebenarnya langsung pakai Google map juga bisa, krn di Google map juga sudah lengkap dengan nomor bisnya dan jalurnya.

    Jalan-jalan menggunakan Google map di Brisbane

 

Mungkin ini saja dulu, untuk apa saja yang harus dilakukan setelah tiba di Australia yang berkaitan dengan studi akan saya tulis di postingan selanjutnya.

Semoga bermanfaat.. untuk membaca tulisan-tulisan saya lainya terkait dengan studi di Australia bisa dibaca di sini

Salam dari Brisbane.

Brisbane Festival 2017

Tanggal 30 September di Indonesia adalah tanggal bersejarah dimana pengibaran bendera setengah tiang dilakukan untuk memperingati kejadian G30S/PKI. Beda negara tentu beda adanya. Di Brisbane tanggal 30 September 2017 kemaren termasuk tanggal yang ditunggu banyak orang yaitu karena ada Sunsuper Riverfire. Apa itu Sunsuper Riverfire?

Di sini sejak tanggal 9 September sampai tgl 30 September 2017 ada Brisbane Festival. Di Brisbane festival 2017 ini banyak sekali eventsnya, bisa lihat schedule event-eventnya di website resminya. Puncak acaranya adalah tanggal 30 September 2017 yaitu Sunsuper Riverfire (peluncuran kembang api) di sepanjang sungai Brisbane di South Bank.

Inget kembang api saya jadi inget dulu pas S2 di Korea, dulu saya sama teman saya pergi mau lihat kembang api di sana, eh ternyata teman-teman Indonesia juga banyak yang mau lihat. Jadi kita bareng-bareng ke downtown (ke city), terus kita pesan makanan. Ternyata makannya datangnya lama banget, yang pada akhirnya kita semua kelewat untuk lihat kembang api karena nunggu pesanan makanan hehe. Temen saya ini luc, sesampainya di dorm, dia buka laptop terus buka youtube kemudian buka video kembang api. :V  Katanya kan tadi failed mau lihat kembang api jadi sekarang lihat di Youtube.

Kalau kemaren tanggal 30 September, saya tidak failed untuk melihat Kembang api di acara Brisbane festival.

Jadi ceritanya begini, saya baru ke Brisbane sini jadi masih belum hafal jalan kemana, ke kota dan sebagainya. Di Brisbane transportasi publik ada 4 macam lah (taksi, bus, kereta, dan citycat). Citycat ini yang menarik karena bagi saya ini baru. Brisbane ditengahnya dibelah sama Brisbane river (Sungai Brisbane) jadi karena adanya sungai ini akhirnya dimanfaatkan untuk transportasi juga.

Untuk melihat kembang api, saya berangkat jam setengah 5 sore dari rumah, saya jalan kaki ke St Lucia Ferry terminal (Terminal citycat di kampus saya), habis itu naik ferry menuju ke south bank, tidak jauh, tidak ada setengah jam saya sudah sampai (kurang lebih 4 atau 5 stops). Foto di ata ketika saya naik ferry dari UQ ke South bank. Foto dibawah ini kalau mau lihat jalur ferry dari UQ ke South Bank.

Sesampainya di terminal ferry di south bank eh ternyata dipinggiran sungai di south bank sudah penuh sama lautan manusia yang nunggu kembang api. Mereka pada piknik, pada gelar tiker, dan sebagainya.

Gambar dibawah ini foto kembang api kemaren yang saya ambil dari Google, harusnya sih saya cari posisi di dekat jembatan ini, tapi sudah tidak kebagian tempat jadi ya sedapatnya.

 

Kalau dapat di spot yang bagus ya dapat fotonya mesti bagus, cuman sayang karena penuh ya saya akhirnya cari tempat yang agak luang, bagaimana detilnya?

Bagi yang penasaran silahkan bisa nikmati vlog saya di bawah ini. (maap vlognya jelek karena masih amatiran heheh)

 

Semoga bermanfaat, salam dari Brisbane.